[Featured][carousel][6]

Tuesday, May 2, 2017

Trip ke Medan, Indonesia (Part 1)

5/02/2017
Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Rasanya, dah lama tak kemaskini blog ini. Kalau ikut tarikh post yang terakhir, memang sudah lama. Hehe..

Alhamdulillah, masih lagi dikurniakan kesihatan yang baik. Keluarga yang sakinah mawaddah. Alhamdulillah..

Ok, kali ni, nak share tentang trip yang telah saya rancang dan enjoy 2 minggu lepas iaitu pada 13 - 16 April 2-17, di mana saya dan keluarga telah terbang ke Medan, Indonesia. Trip kali ni, saya telah membuat tempahan melalui agen tempatan iaitu Herry Medan. Bagi saya, harga yang ditawarkan oleh Pak Herry sangat berpatutan, apatah lagi selepas saya membuat perbandingan di MATTA Fair 2017 di PWTC tempoh hari.

Rancangan nak ke Medan ni adalah secara tiba-tiba je. Haritu tengok tiket flight ke Medan macam murah, dan kebetulan pulak dah lebih dari setahun Asilah tak naik flight, so bawak la dia and sorang puteri ni ke Medan. Alaa.. banyak tulis plak kan.. Anda mesti nak tengok gambar banyak-banyak kan? Hehe.. Jom layan gambar..

Tempat wajib ambil gambar bila di Medan

 Bersama supir Andika - seorang yang peramah dan baik

 Didalam kedai Paten - kedai yang menjual barang berasaskan kacang-kacang.. Antara yang popular adalah Tengteng, Tongtong..

 Bergambar sekali dengan kereta supir.. Bersih dan selesa.
 Diruang swimming pool Hotel Patrajasa. View memang terbaik!

 Di depan lobi hotel.

 Sebab kami sampai sini dah agak petang, jadi kami dapat lihat pemandangan ketika sunset. Oh ya, semua bilik di hotel ini memang menghadap Tasik Toba.

Sajian makan malam kami di Parapat. Restoran masakan Minang.

Inilah antara lauk pauk yang disediakan. Bagi kami, lauk yang disediakan memang banyak sekali. Tak habis kalau makan berdua.

Flight yang kami ambil kali ini adalah menggunakan perkhidmatan Malaysia Airlines. Masa beli tempoh hari, saya dapat beli pada harga RM489 untuk 2 dewasa dan 1 infant. Kira ok la kan.. siap dengan luggage 30KG lagi.

Hari pertama ni tak banyak aktiviti sangat. Sebab perjalanan dari airport ke Parapat ni pun dah ambil masa dalam 4 jam gitu. Bila sampai dah petang, takde aktiviti sangat yang boleh kita buat. Banyak habiskan masa duduk didalam hotel je.

OK, nanti sambung dekat Part II ya.


Sunday, July 24, 2016

Nota Kewangan 4

7/24/2016
Assalamualaikum & Salam Sejahtera,


1. Kad kredit adalah satu keperluan. Namun begitu, ianya adalah keperluan hanya kepada orang yang pandai menggunakan dan menguruskan kad kredit mereka sahaja.



2. Jika anda bukan dalam kategori ini, saya nasihatkan supaya tidak menggunakan keistimewaan kad ini. Sekali pakai, anda akan ketagih untuk terus menggunakannya.

3. Satu perkara yang anda perlu tahu tentang kad kredit ini adalah, ianya sangat mudah untuk diperolehi, tetapi caj faedah yang dikenakan adalah agak tinggi berbanding instrument kewangan yang lain.

4. Kebanyakkan bank mengenakan caj sebanyak 1.5% per bulan atau sehingga 18% setahun. Secara relatifnya, ianya adalah tinggi.

5. Walaubagaimanapun, kad kredit ini sangat membantu kepada mereka yang bijak menguruskan. Sudahlah dapat menggunakan duit pada waktu terdesak, kita boleh juga mendapat mata ganjaran seterusnya boleh ditukarkan kepada bentuk voucher atau hadiah.



6. Rule of thumb untuk menggunakan kad kredit adalah, membuat bayaran semula kepada bank sebaik sahaja anda telah swipe membeli sesuatu. Seperti saya, saya disiplinkan diri untuk membeli barang yang saya boleh bayar semula dalam tempoh masa singkat.

7 . Jika saya tidak mempunya tunai, saya akan tangguhkan dulu hajat untuk membeli barang tersebut.

8. Mula-mula memang susah, namun anda akan rasa manisnya apabila anda tidak perlu membayar ansuran yang tinggi beserta dengan faedah sekali pada masa hadapan.

Tuesday, July 12, 2016

Nota Kewangan 3

7/12/2016
Assalamualaikum & Salam Sejahtera,



1. Rumah adalah satu keperluan. TIdak kira samada rumah sewa mahupun rumah beli. Membeli rumah samada baru atau subsale, menjadi impian semua pasangan yang telah berumahtangga.



2. Namun, untuk membeli sebuah rumah, banyak perkara yang harus difikirkan sebelum sebarang keputusan boleh dibuat.

3. Antara salah satu faktor adalah keperluan menyediakan deposit pembelian. Untuk kebanyakkan orang yang pertama kali membeli rumah, mesti anda tercari-cari, apakah langkah-langkah yang boleh diambil untuk meminimumkan pembayaran deposit rumah ini.

4. Berikut adalah beberapa tips ringkas yang terbukti berkesan untuk mengurangkan bayaran deposit ini, atau mungkin juga tidak perlu langsung.

5. Membeli rumah secara terus dari pemilik asal atau subsale. Dengan cara ini, anda boleh meminta penjual tersebut untuk mark-up sebanyak 10% (atau beberapa % ikut persetujuan kedua belah pihak) dari harga sedia ada. Pastikan harga selepas markup adalah harga yang boleh diterima oleh pihak bank.

6. Membeli rumah terus dari pemaju. Kebanyakkan pemaju perumahan sekarang ini memang membuat promosi gaya ini untuk menjual unit mereka. Biasanya mereka akan meletakkan harga S&P adalah 10-20% lebih dari harga yang mereka tetapkan.

7. Jika penjual atau pemaju tidak bersedia dengan 2 cara diatas, anda boleh pula memohon untuk mengurangkan harga atau dengan kata lain, memohon rebat untuk pembelian ini. Jika mereka bersedia mengurangkan sebanyak 3-5 ribu pun, anda dah jimat banyak. Boleh gunakan duit ini dengan perkara lain yang penting.




8. Boleh juga anda menggunakan kemudahan yang diberikan oleh kerajaan seperti program Youth Housing Scheme oleh BSN. Dengan program ini, kerajaan akan membayar sebanyak RM200 setiap bulan, selama 2 tahun. Ini sudah pasti dapat meringankan beban anda yang baru sahaja mempunyai komitmen untuk membayar ansurang bulanan rumah. Jika anda bertuah dan terpilih, Alhamdulillah.

Thursday, June 30, 2016

Nota Kewangan 2

6/30/2016
Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

1.       Menjadi rakyat Malaysia, anda harus tahu sistem kewangan berfungsi disini. Secara jujur, saya juga masih lagi belajar system ini disebabkan tahap kompleks sesuatu produk.



2.       Di Negara kita, pinjaman peribadi adalah sesuatu yang  biasa. Ada permintaan, ada juga penawaran.

3.       Unik di Malaysia, permintaan untuk pinjaman peribadi adalah agak tinggi. Terdapat pelbagai factor yang mendorong permintaan tinggi ini. Antaranya, tahap pendapatan seisi keluarga yang relatifnya rendah, kos sara hidup yang semakin meningkat saban tahun.

4.       Beberapa perkara yang anda perlu tahu tentang pinjaman peribadi adalah kadar faedah (interest), tempoh pinjaman, jumlah pinjaman.

5.       Secara mudah, perkiraan kadar faedah adalah seperti berikut - 

Jumlah Pinjaman X Kadar Faedah X Tempoh Pinjaman (Tahun).

6.       Semakin banyak jumlah pinjaman dan semakin panjang jadual bayaran semula, maka semakin banyak juga kos faedah yang harus dibayar balik.

7.       Kadar faedah ni ada 2 perkiraan yang biasa ditawar oleh pihak bank. Kadar tetap dan kadar terapung. Walauapapun kadar faedah tersebut, anda perlu juga tahu berapa sebenarnya kadar faedah effectif (KFE) untuk pinjaman tersebut. KFE adalah kadar sebenar untuk pinjaman anda pada masa dan saat anda membuat bayaran semula.


8.       Kadar faedah terapung akan bergantung kepada perubahan Kadar Polisi Semalaman (OPR) oleh Bank Negara Malaysia. Jika kadar ini meningkat, walaupun anda membayar ansuran yg sama setiap bulan, pada hakikatnya, anda akan membayar hutang + kadar faedah yang lebih tinggi dari yang sepatutnya.


Tuesday, May 17, 2016

Nota Kewangan 1

5/17/2016
Assalamualaikum & Salam Sejahtera,


1.       Setiap langkah untuk menjadi individu yang bebas kewangan (financial free), perlu memahami beberapa istilah yang biasa digunakan dalam bidang ini. Istilah – istilah ini hendak difahami dengan mendalam supaya objektif kita menjadi semakin jelas.




2.       Untuk permulaan, cukup untuk anda tahu 3 istilah yang biasa digunakan iaitu Aset, Liabiliti and juga Ekuiti.

3.       Aset merupakan segala sumber yang dimiliki sekarang yang boleh digunakan untuk menjana pendapatan pada masa kini atau akan datang. Liabiliti pula adalah obligasi untuk membayar disebabkan oleh perjanjian yang dibuat pada masa lalu. Ekuiti dalam bahasa mudah adalah kepunyaan/pemilikan.

4.       Aset  biasanya digunakan untuk segala benda yang positif – contoh hartanah, emas, tunai. Aset yang banyak dari liability akan menjadi Aset Bersih Positif.

5.       Liabiliti pula adalah sebaliknya. Mempunyai liabiliti yang banyak adalah tidak berapa bagus dan cantik dalam Penyata Kewangan. Namun, ianya adalah bergantung kepada jenis perniagaan yang diusahakan. Dalam sesuatu industri, mempunyai liability yang lebih banyak, mungkin lebih baik kepada mereka.



6.       Ramai orang kata, beli rumah adalah aset dan beli kereta adalah liabiliti. Namun, dalam beberapa situasi, ianya boleh jadi sebaliknya juga.

7.       Walauapapun, sebagai permulaan, anda harus berpegang bahawa mempunyai lebih banyak aset adalah lebih baik dari mempunyai banyak liabiliti.

Recent

recentposts

Random

randomposts