Friday, May 22, 2015

Ho Chi Minh City - Rancangan Perjalanan

5/22/2015
Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Semoga anda masih lagi dikurniakan kesihatan yang baik dan cemerlang hendakNya.

Entry kali ini saya ingin berkongsikan persediaan yang telah saya lakukan sekarang untuk perjalanan ke Ho Chi Minh City, Vietnam pada 12 hingga 15 Jun 2015 nanti. Disebabkan ini adalah trip keluarga ke luar negara, banyak perkara kita kena bersedia dari awal untuk mengelakkan sebarang masalah pada waktu itu nanti. Untuk makluman, kali ini trip ini akan turut diikuti oleh abang dan kakak ipar sebelah isteri. Jumlah keseluruhan dewasa adalah 4 dan kanak-kanak adalah 3.



 1. Passport
Ini adalah perkara yang paling penting sekali dalam banyak-banyak perkara. Selain sebagai dokumen perjalanan yang sah, ianya akan dijadikan sebagai ketika hendak menginap dihotel nanti. Ada sesetengah hotel akan meminta kita meninggalkan passport di kaunter receptionist hotel. Untuk perjalanan ke luar negara, passport kita hendaklah mempunyai tarikh tamat sekurang kurangnya 6 bulan dari tarikh pelepasan penerbangan kita. Jika tidak cukup, potensi anda untuk  tidak dibenarkan keluar negara adalah tinggi. Ini pernah terjadi kepada rakan blogger lain yang hendak ke sana namun tidak perasan yang tempot tamat adalah dalam masa 6 bulan. Akhirnya, pihak Imigresen tidak melepaskan dia menaiki pesawatnya.


2. Tiket Flight
Untuk perjalanan kali ini, saya dan keluarga menggunakan pesawat Vietnam Airlines. Mesti anda tertanya kan mengapa tidak naik Air Asia sahaja? Hmm. Masa saya membuat perbandingan harga di Skyscanner.com, saya dapati tiket Air Asia adalah lebih mahal berbanding dari VN Airlines. Beza tu walaupun cuma dalam lingkungan RM60, tapi masih lagi dikira banyak sebab saya akan pergi dengan ramai peserta. Dengan menggunakan VN Airlines, tiket yang saya dapat untuk pergi dan balik bagi seorang adalah RM307. Ini termasuk dengan luggage percuma seberat 30kg dan juga makanan halal di dalam flight.


3. Hotel 
Disebabkan saya ini jenis yang melancong dengan bajet yang rendah, biasanya saya hanya akan pilih hotel bertaraf 2 bintang dan ke bawah. Isteri pula tidak kisah dengan hal ini asalkan ada tempat untuk tidur dan mandi. Kali ini, saya memilih untuk tinggal di Xavier Hotel. Harga yang saya dapat untuk 4 hari 3 malam adalah sebanyak RM230 termasuk cukai dan caj perkhidmatan. Bagaimana kondisi hotel ini? Saya tidak tahu. Saya akan kongsikan sebaik sahaja saya pulang dari sana nanti. :)


4. Rancangan perjalanan (Itinerary)
Sebelum memulakan perjalanan, saya amat menggalakkan anda mempunyai pelan sendiri tentang perjalanan anda disana. Setelah saya puas membaca blog berkaitan dengan HCMC ini, saya sudah menyediakan pelan dan juga bajet saya disana. Ini perlu untuk mengelakkan anda dari rasa bosan dan akhirnya hanya terperap di dalam bilik hotel sahaja.




Baiklah, sampai sini dulu. Nanti bila dah balik dari HCMC, saya akan update lagi tentang trip ini. Semoga anda sihat selalu. Amin. (^_^)

Nota: Semua gambar adalah ihsan dari Google.com



Wednesday, May 20, 2015

Big Bad Wolf (29 Mei - 7 June 2015)

5/20/2015
Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Big Bad Wolf (BBW) kini kembali. Bagi anda yang menggemar untuk membeli buku sebagai bahan bacaan mahupun sebagai koleksi peribadi anda, saya cadangkan agar anda dapat meluangkan masa untuk melawati Pesta Buku Big Bad Wolf di Mines 2, Serdang yang akan berlangsung dari 29 Mei hingga 7 Jun 2015. Uniknya kali ini, ianya akan dilakukan pada hujung bulan ini. Ini kerana, selalunya, mereka akan membuat jualan buku besar-besaran di Mines pada hujung tahun untuk memberi peluang kepada kita semua merebut rebat pembelian buku di dalam Cukai Pendapatan kita.


Setiap tahun, saya tidak pernah ketinggalan untuk menyertai Pesta Buku ini. Dengan nilai serendah RM5 untuk bahan bacaan tertentu, ianya sebenarnya mampu memberikan penjimatan yang maksima dalam perbelanjaan kita. Tambahan pula, segala pembelian buku mulai pada tahun ini akan dikecualikan dari GST. Penjimatan berganda!


Jadi, apa lagi aktiviti  menarik yang ditawarkan oleh BBW kali ini? Setelah saya melihat Facebook mereka, saya dapati mereka membuat satu inovasi baru di dalam pembelian bahan bacaan. Apa yang cuba saya sampaikan disini adalah, untuk pembelian kali ini, anda tidak dibenarkan untuk membeli buku satu persatu seperti yang kita biasa lakukan pada tahun-tahun sebelum ini. Namun, anda dimestikan untuk membeli kotak yang mempunyai saiz yang berbeza dan mempunyai harga yang berbeza juga. Apabila kita telah membeli kotak tersebut (Kotak B), kita dibenarkan untuk mengisi seberapa banyak buku di dalam kotak tersebut sehinggalah kotak tersebut boleh ditutup secara rata. Menarik bukan?


Harga untuk kotak tersebut pula adalah berharga RM79.90 (Kotak A) dan RM99.90 (Kotak B). Ya, nampak macam agak mahal, tapi jika kita boleh isi sepenuhnya, bukankah ianya sangat berbaloi? Saya pula hanya akan menggunakan Baucer Buku 1 Malaysia yang telah diberikan oleh kolej ACCA saya. Jadi, secara teorinya, saya langsung tidak mengeluarkan sejumlah wang. Hanya perlu mengorbankan sedikit masa dan juga bayaran parkir di sana nanti.

Nanti saya akan kemaskini buku apa yang saya telah beli selepas pulang dari sana. Tunggu ya. :)



Tuesday, May 19, 2015

Trip ke Batam, Indonesia (Bhg. II)

5/19/2015
Assalamualaikum & Salam Sejahtera,

Kali ni, saya nak teruskan perkongsian cerita tentang short trip kami ke Batam pada 2 Mei 2015 yang lalu. Jika anda terlepas pandang Bahagian I, anda boleh klik disini.

Seperti yang telah dijanjikan menerusi aplikasi Whatsapps, kami dijemput oleh Pak Supir Irwan disana. Sebelum keluar dari jeti, Kak T sempat membuat tempahan kek lapis yang popular di Batam iaitu Lamoist. Saya tengok harganya, boleh tahan jugalah. Tapi disebabkan Kak T yang hendak beli, jadi, saya simpan je duit saya untuk beli kek lain. Hehe. Disini, kita diberi pilihan samada hendak membuat bayaran penuh atau bayaran deposit sahaja. Kak T pilih untuk buat bayaran deposit sahaja dan membuat bayaran penuh ketika mengambil kek tersebut pada petangnya. Setelah membuat tempahan dan bayaran deposit, kami terus mengikut Pak Irwan untuk ke ruang parking. Untuk keluar dari parking ini, tidak silap saya, sebanyak 3 ribu Rupiah akan dikenakan dan Pak Supir akan meminta kita yang membayarnya.

Destinasi pertama yang kami lawati tentulah Barelang Bridge. jambatan ini adalah lokasi wajib pergi jika ke Batam. Senibina adalah sperti jambatan di San Francisco, USA. Sambil menikmati pemandangan jambatan ini, kami hilangkan rasa dahaga dengan meminum air kelapa dan juga beberapa tongkol jagung bakar. Harga? Lebih kurang sama dengan di Malaysia.

Keluarga saya.



Keluarga Kak T






Kemudian, kami teruskan perjalanan untuk makan tengahari di sebuah restoran seafood. Untuk tempat yang lebih spesifik, nama restoran tersebut adalah Restoran Aneka Selera. (^_^). Makanan disini memang segar. Terdapat banyak sangkar ikan di kiri dan kanan restoran ini. Jangan terkejut, ikan dugong pun ada di sini juga ye. Tapi hanya sebagai pameran je. Masa yang diperuntukkan disini adalah sekitar 2 jam. Perbelanjaan makan seafood disini sekitar 600 ribu Rupiah. Untuk makan di sini, Kak T yang keluarkan duit dahulu.












Sebagai umat Islam, kita dimestikan untuk menunaikan kewajipan solat 5 waktu walau dimana kita berada. Oleh itu, destinasi kami seterusnya adalah menunaikan solat Jamak Taqdim di sebuah Masjid berhampiran Kem Tentera. Saya tidak begitu pasti nama Masjid ini, namun jalan masuk ke Masjid ini amat mendukacitakan. Walaubagaimanapun, Masjid ini kelihatan sangat cantik. Mungkin ianya dibina dalam sekitar 1-2 tahun lepas.

Aktiviti terakhir kami adalah shopping. Untuk pengetahuan, Batam ini juga terkenal dengan pelbagai jenis tas tangan yang sudah pasti bukan original, namun mempunyai gred yang baik. Kak T membeli 2 buah hand bag selepas puas meninjau ninjau di beberapa buah kedai. Ini pun sebab ada pesanan dari kakak ipar untuk membeli hand bag disana. Saya dan isteri tidak membeli sebarang hand bag kerana kami berpendapat, hand bag di Kenanga Wholesale Centre (KWC) di Kuala Lumpur lagi murah dan mempunyai kualiti yang lebih baik. Disini juga kami singgah untuk membeli kerepek sebagai oleh-ole dari Batam. Kerepek yang dibeli adalah kerepek nangka, pisang dan juga pisang salai. Kami membelanjakan sebanyak 600 ribu rupiah hanya untuk membeli kerepek ni semua. Banyak tak? Hehe..



Kak T tengah shopping dekat dalam tuh.



Last but not least, kami singgah ke "Welcome To Batam". Ini adalah ikon yang menunjukkan anda sudah sampai di Batam. Adalah dalam 3-4 keping gambar kami snap disini sebagai kenang kenangan.




Tepat jam 4.30 petang, Pak Supir telah menurunkan kami di Jeti. Selepas bersalam salaman, saya memberikan wang sebanyak 500 ribu Rupiah sebagai bayaran perkhidmatan supir untuk tempoh 7 jam. Di dalam kompleks Jeti, Kak T terus pergi ke kedai kek Lamoist untuk mengambil tempahan kek yang dibuat disebelah pagi tadi. Urusan Imigresen pula agak lama kerana dipenuhi oleh pelancong-pelancong Singapura yang hendak pulang ke negara mereka. Oh ya, bayaran Departure Tax hendaklah dijelaskan sebelum keluar dari Indonesia. Mengikut resit yang diberikan, ianya berjumlah 65 ribu Rupiah. Namun, kami diminta untuk membayar sebanyak 100 ribu Rupiah seorang. Ini sesuatu yang kami tidak boleh jelaskan di sini. Huhu.







Kami bertolak dari jeti Batam pada jam 5.30 petang dan tiba di Berjaya Waterfront sekitar jam 8.30 malam. Semoga trip ringkas ini dapat memberikan anda sedikit sebanyak panduan berguna jika ingin ke Batam nanti. InsyaAllah. (^_^)v.



Trip ke Batam, Indonesia (Bhg. I)

5/19/2015
Assalamualaikum & Salam Sejahtera.

Sudah lama saya tidak mengemaskini post terkini di blog ini. Mungkin disebabkan kekangan masa yang menghambat untuk persediaan peperiksaan ACCA membuatkan saya terleka seketika untuk mengemaskini blog ini.

Baiklah, hari ini, saya ingin bercerita mengenai pengalaman saya dan keluarga membuat short trip ke Batam, Indonesia pada 2 Mei 2015 yang lalu. Ianya hanya perjalanan sehari sahaja tanpa sebarang penginapan untuk bermalam. Perjalanan ini sebenarnya telah dirancang oleh kakak saya iaitu Kak T, dan saya hanya menyertainya pada waktu-waktu terakhir. Segala urusan pemandu (Supir) telah diuruskan oleh Kak T sendiri.

Disebabkan rumah kami berada di kawasan Johor Bahru, kami telah menetapkan untuk keluar rumah pada jam 7 pagi dan merancang untuk mengambil feri yang paling awal. Ya, perjalanan ke Batam hanya mengambil masa lebih kurang 2 jam dari Jeti Berjaya Waterfront, Johor Bahru.


Seingat saya, kami sampai di kawsan parking Berjaya Waterfront pada jam 7.30 pagi dan terus pergi ke kaunter tiket. Urusan disini agak lama kerana kerani di kaunter akan meminta passport dan membuat semakan sebelum membuat cetakan tiket. Ianya lebih kurang sama seperti kita hendak membeli tiket kapal terbang secara atas talian. Tiket untuk pergi balik adalah berharga RM110 untuk perjalanan feri selama 2 jam sehala. Waktu berlepas yang kami telah pilih adalah pada jam 8.45 pagi (waktu Malaysia).




Untuk pengetahuan, feri yang kami naiki mempunyai 2 tingkat. Jadi, sempat jugalah kami bergambar diatas deck untuk menikmati pemandangan laut dan dijadikan sebagai kenang kenangan.

Dalam perjalanan ini, agak bosan juga kerana tidak banyak aktiviti yang boleh dilakukan. Jadi, pilihan utama adalah tidur saje la. Hehe. Kapten feri pula pasang lagu-lagu klasik Indonesia. Ditambah pula waktu hujan diluar, memang membuatkan kami seperti hendaktidur saja kan. Haha.


Selepas 2 jam perjalanan, akhirnya, kami selamat sampai di Jeti Batam pada pukul 9.45 pagi (waktu tempatan). Oh ya, jam di sana adalah 1 jam lewat berbanding di Malaysia. Kira, awal jugalah kami sampai disana. Namun, suasana di Jeti dah meriah dengan kelibat pelancong yang kebanyakkan datang dari Singapura. Urusan Imigresen di sini mengambil masa sekitar 30 minit.

OK, sampai sini dulu. Nanti saya sambung cerita aktiviti yang kami lakukan di Batam di bahagian seterusnya. Jumpa lagi ya. :)


Trip ke Batam, Indonesia (Bhg. II)


Recent

recentposts

Random

randomposts